Erin Phillips reflects on her dad’s pride and being Port Adelaide’s first AFLW captain

Erin Phillips berpose dalam jumper Port sambil memegang Piala Liga Utama di kepalanya.

Bintang AFLW Erin Phillips mengatakan itu yang paling emosional dia melihat ayahnya dalam waktu yang lama.

Dalam sebuah video yang telah ditonton lebih dari 70.000 kali di media sosial, Erin dan ayahnya, legenda klub Greg Phillips, berpelukan saat dia mengungkapkan bahwa dia akan mengenakan guernsey nomor satu sebagai pemimpin perdana tim sepak bola wanita Port Adelaide.

“Ini mengejutkan,” kata Greg, menyeka air mata.

“Tidak peduli nomor apa yang kamu pakai, aku bangga padamu.”

“Ayah saya adalah pria yang cukup emosional,” kata Erin Phillips kepada ABC di hari kapten AFLW Rabu lalu.

“Dia menyelinap ke bawah untuk menonton pelatihan sedikit. Saya menjahitnya dan berkata, bawa kamera dan mikrofon, karena ini mungkin akan sangat istimewa.

“Dia jelas sangat emosional, dan sangat bangga.”

Setelah pindah ke Alberton di luar musim, Phillips awalnya diberi nomor 22 untuk menghormati ayahnya, yang bermain di delapan klub utama.

Erin Phillips berpose dalam jumper Port sambil memegang Piala Liga Utama di kepalanya.
Erin Phillips memenangkan tiga gelar perdana selama waktunya sebagai Adelaide Crow. (Foto AFL melalui Getty Images: Michael Willson)

Greg mengenakan 22 untuk sebagian besar karirnya – dan tujuh premierships – sebelum beralih ke nomor satu saat ia memimpin tim untuk kampanye grand final sukses lainnya sebagai kapten pada tahun 1992.

Kapten Port Adelaide secara tradisional menerima nomor satu ketika ditunjuk untuk peran utama.

“Ini adalah bagian yang luar biasa dari Port Adelaide bahwa kapten mengenakan nomor satu,” kata Phillips ketika ditanya apakah dia mempertimbangkan untuk melanggar tradisi dan mengenakan nomor 22.

“Saya pikir itu istimewa. Dan Anda tahu, Ayah saya memang memakai nomor satu, jadi ini masih terhubung dengannya juga. Dia harus memimpin klub hebat ini, dan sekarang saya juga melakukannya, dan saya sangat bangga.”

‘Chelsea dan saya sama-sama sangat kompetitif’

Menjelang AFLW musim tujuh, yang dimulai pada Kamis malam di Princes Park, Phillips memotong sosok yang akrab di antara sekelompok kapten klub yang berkumpul di stadion Marvel.

Ini adalah pertama kalinya, bagaimanapun, dia berdiri di samping teman baik dan mantan kapten bersama Adelaide Crows Chelsea Randall dalam warna oposisi.

“Saya selalu senang melihatnya,” kata Phillips.

Erin Phillips dan Chelsea Randall berdiri membelakangi dengan tangan disilangkan, tersenyum.Erin Phillips dan Chelsea Randall berdiri membelakangi dengan tangan disilangkan, tersenyum.
Phillips (kiri) mengatakan persahabatannya dengan Randall (kanan) akan bertahan “selamanya”. (AFL Photos via Getty Images: Dylan Burns)

“Saya benar-benar bangga bahwa saya menghabiskan enam tahun bersama Chelsea dan kami melakukan beberapa hal hebat bersama di klub – kesuksesan yang kami miliki dan apa yang dapat kami bangun bersama.

“Anda tidak akan pernah memutuskan persahabatan itu — persahabatan itu selamanya. Tapi Chelsea dan saya sangat kompetitif — ketika kami melewati garis putih, kami akan bermain sekeras yang kami bisa.

“Kami ingin mengalahkan satu sama lain … Saya tidak mengharapkan apa pun dari Chelsea dan gadis-gadis Adelaide Crows.”

Terlepas dari cintanya pada Randall dan mantan rekan satu timnya, Phillips mengatakan dia puas bahwa dia telah membuat pilihan yang tepat untuk bergabung dengan klub yang dia ikuti sepanjang hidupnya.

“Secara keseluruhan, bagi saya, ini terasa benar, seperti halnya untuk sepak bola di Australia Selatan,” kata Phillips.

“Saya pikir dampak dari memiliki dua tim akan luar biasa, dan saya berharap ketika pertarungan benar-benar terjadi, Adelaide Oval benar-benar mencengangkan dan goyang, karena itu akan menjadi perayaan besar-besaran untuk sepak bola wanita Australia Selatan.”

‘Saya tidak terlalu suka bermain melawan Loz’

Menjelang musim pertama Power dalam kompetisi 18 tim, Phillips mengatakan dia dan kelompok kepemimpinan – yang mencakup mantan Crow lainnya sebagai wakil kapten di Ange Foley – memiliki kesempatan unik untuk mendefinisikan budaya tim.

“Kami ingin memiliki hubungan yang sangat spesial,” kata Phillips.

“Saya benar-benar beruntung telah menjadi bagian dari budaya hebat di Crows dan itulah fondasi Anda, yang akan memberi Anda kesuksesan.

Erin Phillips berpose dengan punggung menghadap kamera bersama anggota kelompok kepemimpinan AFLW Port Adelaide lainnya.Erin Phillips berpose dengan punggung menghadap kamera bersama anggota kelompok kepemimpinan AFLW Port Adelaide lainnya.
Erin Phillips (tengah) bergabung dengan kelompok kepemimpinannya (dari kiri): Justine Mules, Gemma Houghton, Ange Foley dan Hannah Dunn. (Getty Images: Sarah Reed)

“Jadi, kami benar-benar menghabiskan banyak waktu untuk membangun koneksi dan mengenal satu sama lain sebagai orang pertama dan pemain kedua.”

Ini termasuk hubungan yang dikembangkan Phillips dengan pelatih Lauren Arnell, yang berhadapan dengan Phillips ketika dia bermain dalam kemenangan liga utama Brisbane Lions atas Adelaide.

“Saya tidak suka bermain melawan Lozo [Arnell] terlalu banyak,” Phillips tertawa.

“[Arnell] adalah salah satu jenis orang yang paling kompetitif, melakukan apa pun yang diperlukan untuk menang. Kemudian dia datang sebagai pelatih saya, dan dia salah satu orang paling peduli yang pernah Anda temui.

“Anda pikir, astaga dia adalah orang yang keras di lapangan, [but] dia luar biasa dalam pengetahuannya tentang permainan, perhatiannya, dan pekerjaan yang dia lakukan.

“Ini benar-benar menarik. Mudah-mudahan, kita bisa terus membangun koneksi yang dia kendarai.”

Lauren Arnell dan Gemma Houghton pada konferensi pers.Lauren Arnell dan Gemma Houghton pada konferensi pers.
Erin Phillips telah bekerja sama dengan dua mantan lawan dalam pelatih Lauren Arnell (kiri) dan Gemma Houghton (kanan).(Disediakan: Port Adelaide FC)

Phillips juga senang bermain bersama mantan Docker Gemma Houghton, yang secara mengejutkan pindah ke klub setelah enam musim di Australia Barat.

“Ini adalah komitmen besar bagi siapa pun untuk pindah antarnegara bagian,” kata Phillips.

“Saya berkata kepada Gem, ‘Saya merasa seperti Anda telah berada di sini selama 10 tahun.’ Dia mencintai klub, dia senang berada di Adelaide, dan energi serta hasratnya hanyalah infeksi — dia sangat menyenangkan berada di sekitar.

“Saya ingat banyak mimpi buruk Gemma Houghton mendapatkan bola dari belakang dan mencetak gol, karena itu sudah berakhir sejak saat itu, jadi saya senang dia ada di tim saya sekarang.”

Dan meskipun ini baru musim pertama mereka di kompetisi, Phillips menolak untuk membatasi apa yang bisa dicapai tim.

“Kami hanya akan memainkan merek footy seperti Port Adelaide – yang akan disukai penggemar dan anggota kami dan, jika kami bermain seperti itu, semoga kesuksesan mengikuti,” kata Phillips.

“Jelas, setiap orang dari kami, tujuan kami adalah untuk memenangkan gelar juara, dan kami memiliki klub yang sangat sukses yang ada untuk memenangkan gelar juara, jadi itu adalah sesuatu yang ingin kami bangun.”

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Adam Long