Former Crow speaks out about infamous training camp

buku eddie betts di rak buku, dengan wajah di sampul depan.

Mantan pesepakbola Adelaide Crows Bryce Gibbs telah mengakui kamp pelatihan pra-musim yang kontroversial memecah kelompok bermain dan mengatakan dia menyesal tidak membicarakannya.

Poin kunci:

Bryce Gibbs bergabung dengan Adelaide Crows pada tahun 2017 sesaat sebelum kamp pelatihan pramusim Dia mengatakan dia menyesal tidak berbicara dan mendukung rekan satu timnya Eddie Betts dan Josh Jenkins minggu ini berbagi pengalaman mereka di kamp

Gibbs adalah pemain terbaru yang berbicara secara terbuka tentang kamp, ​​​​menggemakan kekhawatiran tentang perjalanan Gold Coast yang diajukan oleh mantan rekan setimnya Eddie Betts dan Josh Jenkins.

Pensiunan pemain AFL mengatakan kamp – yang ditulis Betts dalam sebuah buku yang dirilis minggu ini – seharusnya tidak terjadi.

“Ketika saya merenungkan, di sinilah saya merasa sangat kecewa pada diri saya sendiri, ini adalah ketika saya mulai mengambil kursi belakang, melihat orang-orang berdiri dan berkata ‘ini tidak aktif, kita perlu mengatasi ini, kita perlu memberi tahu orang-orang apa terjadi’, mereka tampaknya dimatikan cukup cepat, ”kata Gibbs kepada stasiun radio SEN SA.

Gibbs direkrut dari Carlton pada akhir 2017 dan bergabung dengan Adelaide beberapa minggu sebelum para pemain pergi ke kamp, ​​​​di mana ia dimasukkan dalam versi “grup satu” yang lebih intensif bersama sembilan pemain lain dan dua pelatih.

Ia mengaku kecewa karena tidak mendukung rekan setimnya yang mengalami masa-masa yang lebih sulit selama kamp daripada dirinya.

buku eddie betts di rak buku, dengan wajah di sampul depan.
Biografi Eddie Betts, The Boy from Boomerang Crescent, mencakup klaim tentang pengalaman traumatisnya selama kamp pelatihan. (ABC News: Ben Pettitt)

“Merefleksikan percakapan yang sedang berlangsung ketika kami mencoba untuk menghapusnya, saya menyesal tidak berbicara ketika saya mungkin seharusnya menjadi pemain yang lebih berpengalaman dan senior dari grup itu,” katanya.

“Itu memang menghancurkan kelompok bermain, itu menghancurkan hubungan di departemen sepakbola, para pemain kehilangan kepercayaan dengan anggota di departemen sepakbola itu.”

Dalam sebuah pernyataan yang dibuat pada tahun 2021, Crows mengatakan penyelidikan SafeWork SA “tidak menemukan klub maupun orang atau organisasi lain, melanggar undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja selama atau sehubungan dengan kamp.”

“Kami mencoba untuk melanjutkan di mana itu jelas merupakan hal yang salah untuk dilakukan dan mungkin itu sebabnya kami membicarakannya empat tahun kemudian,” kata Gibbs.

“Jika itu ditangani dengan benar dan orang-orang telah mengambil tanggung jawab, mengangkat tangan mereka dan memukul kepalanya lebih awal ketika itu terjadi, itu masih akan sulit karena orang-orang masih mengalami apa yang mereka alami – dan orang-orang akan tetap melakukannya. membawa beberapa bekas luka emosional darinya — tetapi setidaknya itu akan ditangani dengan cara yang tepat saat itu juga.”

‘Seharusnya tidak terjadi’

Gibbs mengatakan dia menerima telepon dari seorang konselor sebelum kamp untuk membahas masa kecilnya dan pengalaman masa lalunya, yang menurutnya “sedikit bendera merah”. Dia mengatakan dia “cukup diperhitungkan” dalam apa yang dia ungkapkan.

Dia mengatakan dengan tidak membocorkan terlalu banyak kepada konselor, pengalamannya tentang kamp berbeda dari apa yang Betts dan Jenkins bicarakan minggu ini.

“Merefleksikan itu semua, itu seharusnya tidak terjadi. Lebih mudah bagi saya untuk melanjutkan karena saya tidak memiliki tingkat pengalaman dan trauma yang menimpa saya, saya merasa lebih mudah untuk menekannya dan menekannya dan hanya mencoba dan melanjutkan secara pribadi yang dapat saya lakukan, yang membuat itu lebih mudah bagi saya,” kata Gibbs.

“Itu pengalaman saya di kamp, ​​​​jelas sangat berbeda dengan banyak orang.”

Eddie Betts melompat ke Josh Jenkins saat penonton bersorak untuk gol di latar belakang.Eddie Betts melompat ke Josh Jenkins saat penonton bersorak untuk gol di latar belakang.
Eddie Betts dan Josh Jenkins (kanan) telah berbicara di depan umum tentang kamp pelatihan pra-musim 2018. (AAP: Tracey Nearmy)

Jenkins mengingat sebuah latihan yang melibatkan para pemain yang diangkat dengan tali kekang sementara pelecehan yang dilemparkan kepada mereka oleh fasilitator dan rekan satu tim, termasuk “beberapa duri” dilemparkan ke Betts.

Gibbs mengatakan dia diberitahu untuk tidak mengungkapkan rincian kamp tersebut kepada para pemain di kelompok kamp lainnya.

“Dibicarakan dan dididik tentang apa yang harus dikatakan kepada keluarga, teman, dan orang lain di kelompok lain, kami diberitahu untuk tidak menjelaskan secara rinci tentang apa yang terjadi dan untuk alasan apa pun sebagian besar dari kami berpegang pada itu pada saat itu,” dia berkata.

‘Aturan aneh’ selama perkemahan

Gibbs mengatakan dia mengalami “hal-hal yang tidak biasa” dan “banyak tanda bahaya” selama perjalanan pelatihan yang terkenal tetapi meyakinkan dirinya untuk tetap berpikiran terbuka dan bahwa kamp akan membantu membangun hubungan yang lebih kuat dengan rekan satu timnya.

Veteran 268-game berbagi bahwa dalam perjalanan ke perkemahan, pemain Crows ditutup matanya dan tidak diizinkan untuk berbicara di bus, yang memiliki jendela gelap.

Mereka memainkan musik heavy metal di bus dan berbicara tentang Grand Final 2017, di mana Adelaide sangat dikalahkan oleh Richmond, dan kepergian Gibbs dari Carlton.

Gibbs mengatakan “aturan aneh” diberlakukan selama kamp, ​​​​termasuk pemain diharuskan berjalan dalam garis lurus dan tidak diizinkan menggunakan ponsel atau mandi.

Seorang pemain sepak bola berjongkok dengan bola kuning sambil dikelilingi oleh pemain lainSeorang pemain sepak bola berjongkok dengan bola kuning sambil dikelilingi oleh pemain lain
Bryce Gibbs bermain untuk South Adelaide di SANFL sejak pensiun dari AFL pada 2020. (Disediakan: Nick Hook via South Adelaide FC)

Dia mengatakan beberapa aturan yang diberlakukan “sulit untuk dibenarkan” dan para pemain meragukan manfaat dari pelatihan tersebut.

“Saya merasa seperti kami berada dalam keadaan pikiran yang sedikit, seluruh pengalaman ini terjadi di sekitar kami dan beberapa orang berbicara tentang keprihatinan mereka, itu semacam dinegosiasikan bahwa kami akan melanjutkan apa yang kami lakukan,” kata Gibbs.

“Saya pikir Eddie menggunakan “dicuci otak”, seperti yang dia gambarkan, tetapi dalam keadaan pikiran dan saat ini kami hanya terus melakukan apa yang telah mereka rencanakan.

“Mungkin tidak sampai nanti ketika merenungkannya bahwa itu mungkin kesempatan untuk berbicara lebih banyak.”

AFL dan Adelaide Football Club sama-sama meminta maaf kepada Betts atas trauma yang disebabkan oleh kamp tersebut.

Pengacara terkemuka Adelaide, Greg Griffin, mengatakan dia telah berbicara dengan setidaknya tujuh pemain yang ada dalam daftar Crows 2018 tentang kemungkinan class action.

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Adam Long