How Melbourne has kept their AFLW premiership window wide open

Seorang pemain AFLW berjuang untuk melepaskan diri saat dia membawa bola, sementara seorang lawan menangkapnya dalam sebuah tekel.

Melbourne selalu menjadi bagian dari AFLW.

Sebuah gambaran konsistensi, secara teratur duduk di beberapa tim teratas dalam kompetisi, tetapi masih tanpa bendera di musim tujuh meskipun sudah sangat dekat.

Musim ini, bagaimanapun, Demons ditempatkan lebih baik daripada sebelumnya untuk merebut gelar perdana menteri mereka berkat stabilitas mereka, pembuatan daftar yang cermat dan kesediaan untuk beradaptasi dengan situasi yang dihadapi.

Apakah Anda memiliki ide cerita tentang wanita dalam olahraga?

Email kami [email protected]

Sekilas melihat ke belakang

Sejak AFLW dimulai, hanya dua tim yang memiliki buku besar kemenangan di setiap musim yang dimainkan: Melbourne Utara, yang bergabung dengan kompetisi pada 2019, dan Melbourne, salah satu dari delapan tim perdana.

Karena itu, Setan memiliki tingkat kemenangan tertinggi dari pihak mana pun, mengambil poin dalam 72,9 persen dari permainannya.

Meskipun demikian, Melbourne tidak memainkan final pertamanya hingga 2020 berdasarkan struktur final musim awal.

Pada tahun pertama dan kedua, hanya dua tim teratas di akhir musim tujuh putaran yang akan maju ke grand final, dan di setiap musim tersebut, Setan gagal karena persentase yang lebih rendah.

Di musim ketiga, struktur konferensi ganda AFLW terbukti menjadi penghalang baru bagi Demons, yang memiliki rekor lebih baik daripada Carlton dan Geelong — finalis dari konferensi yang lebih lemah — tetapi sekali lagi dijauhkan dari final.

Dalam nasib yang kejam, begitu Melbourne mencapai final pada tahun 2020, kompetisi dibatalkan begitu saja sehari setelah tim tersebut mengalahkan Greater Western Sydney untuk maju ke kualifikasi grand final.

Sejak membuat final pertama itu, bagaimanapun, Demons telah membuat penampilan reguler di setiap pasca-musim sejak itu, termasuk kekalahan grand final musim lalu dari Adelaide.

Ada kekuatan dalam stabilitas

Daisy Pearce dan Tayla Harris telah menjadi dua wajah aturan wanita Australia sejak sebelum AFLW ada. (Getty Images: Matt Roberts/AFL Photos)

Pelatih kepala Melbourne Mick Stinear adalah salah satu dari hanya dua pelatih yang tersisa di klub yang sama sejak musim perdana 2017, dan ia telah melatih 58 pertandingan hingga saat ini, hanya duduk di belakang Craig Starcevich dari Brisbane.

Selain itu, Setan memiliki 11 pemain aktif dalam daftar mereka yang telah berada di klub setidaknya selama lima musim, berkembang sebagai unit inti.

Peningkatan waktu inti ini dihabiskan bersama, mengembangkan dan mengembangkan rencana permainan sebagai satu kesatuan yang menggabungkan pengalaman dan kemampuan individu setiap pemain, sambil membawa jenis bakat tertentu di sekitar inti itu sebagai dukungan.

Pada tahun 2020 itu adalah pemain utama Western Bulldogs Libby Birch dan pemain rebound Irlandia Sinéad Goldrick. Pada tahun 2021, top 10 draft pick Alyssa Bannan, dan tahun ini baik Tayla Harris dan Olivia Purcell telah tiba.

Karena stabilitas ini, Melbourne adalah tim yang paling berpengalaman dalam kompetisi musim ini, termasuk rekor tujuh pemain dengan 50 atau lebih permainan karir, tetapi pengalaman itu tidak condong ke pemain yang lebih tua. Sebaliknya, mereka memiliki profil usia yang sangat rata.

Kesediaan untuk berkembang

Musim lalu Melbourne terlihat tidak terkalahkan, sampai akhirnya bertemu dengan Adelaide.

Gaya permainan The Demons dalam pembuangan bersih, melakukan tendangan rapi ke koridor kemudian menggunakan kecepatan, lari dan membawa untuk mengantarkan bola ke depan sangat merusak, tetapi ketika menghadapi tekanan yang dapat dibawa Adelaide, segalanya mulai berantakan.

Seorang pemain AFLW berjuang untuk melepaskan diri saat dia membawa bola, sementara seorang lawan menangkapnya dalam sebuah tekel.
The Crows meningkatkan tekanan pada Demons untuk berkuasa ke premier AFLW ketiga mereka. (Getty Images / AFL Photos: James Elsby)

The Demons telah bekerja pada kelemahan tersebut dalam apa yang merupakan off-season terpendek dalam sejarah kompetisi untuk membawa permainan mereka ke tingkat yang baru.

Musim ini mereka telah condong ke bola tangan kecil yang rapi untuk menghindari kemacetan di sekitar kontes dan tekanan, sebelum menggunakan lari melalui koridor yang merupakan fitur permainannya musim lalu.

Saat ini Melbourne rata-rata melakukan pelepasan dan handball terbanyak dalam sejarah AFLW, dengan masing-masing 247,9 dan 112,1.

Itu juga menemukan penguasaan bola yang lebih banyak daripada tim lain sebelumnya, dengan 139,8 per game, yang merupakan indikator kemampuan tim untuk mempertahankan kontrol dalam permainan.

Dalam istilah yang lebih sederhana, Melbourne bermain menjaga, menguasai bola sehingga lawan tidak bisa. Tapi itu tidak hanya memungkinkan lawannya hanya 191,4 pelepasan per game, itu memaksa tim untuk menggunakan bola dengan buruk ketika mereka memilikinya.

Mereka kebobolan efisiensi pembuangan hanya 55,2 persen, terendah kedua dalam sejarah kompetisi, hanya di belakang musim satu versi Demons.

Untuk mencapai hal ini, klub tidak hanya mengandalkan gaya permainan, pemain individu juga telah pindah ke posisi baru dan ditantang dengan peran baru.

Karen Paxman telah bermain di sayap atau penyerang, bukan lagi gelandang dalam musim lalu. Eden Zanker telah menemukan rumah dalam serangan setelah musim terakhir bergerak di antara garis ruck, lini tengah, dan lini depan. Alyssa Bannan, Lily Mithen, Casey Sherriff dan Kate Hore masing-masing dirotasi ke sayap pada waktu yang berbeda. Dan Tayla Harris telah menemukan kembali posisi juniornya untuk mendukung All Australian Lauren Pearce.

Dengan penyesuaian itu, mereka telah menjadi salah satu tim penyerang terbaik dalam kompetisi — sangat penting mengingat seberapa besar persentase faktor di awal musim patah hati mereka.

Rekor The Demons melawan sesama tim delapan besar musim ini adalah yang terbaik dari semua calon finalis dengan tiga kemenangan dan 168,3 persen.

Jika mereka melanjutkan gaya permainan yang menyerang dan tenang itu, mereka akan berada di kursi kotak untuk merebut gelar perdana AFLW pertama mereka.

Jika demikian, itu berkat pengambilan keputusan, persetujuan, dan pengembangan selama tujuh tahun.

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Adam Long