The ‘Superman-like’ play that saved Brisbane in one of the AFL’s greatest finals

Coach David Noble and North Melbourne part company after 14 consecutive losses

Lachie Neale menampilkan salah satu penampilan terbaik di salah satu final AFL terbaik yang pernah ada, menurut bosnya di Brisbane Lions.

Poin kunci:

Lachie Neale adalah yang terbaik di lapangan dan datang dengan tekel kopling di menit terakhir Ini adalah kemenangan final kedua Brisbane sejak 2009 The Lions harus memenangkan empat final berturut-turut untuk mengklaim gelar utama AFL

Gelandang dan favorit Brownlow Medal memiliki 39 sentuhan dan 15 izin dalam kekalahan dua poin dari Richmond di final eliminasi mereka di Gabba.

Pelatih Chris Fagan menyebutnya “salah satu pertandingan final terbaik yang pernah Anda lihat”.

Kemenangan 16,10 (106) hingga 16,8 (104) hanyalah kemenangan kedua Brisbane dari tujuh final dalam empat musim terakhir, dan salah satu yang paling mendebarkan di liga.

Permainan memiliki 17 perubahan keunggulan, termasuk satu dengan satu menit tersisa ketika Joe Daniher menjebol gawang pemenang pertandingan dengan bola lepas di kotak gawang, tetapi masih ada waktu untuk satu permainan hebat lagi oleh Neale.

Setelah Richmond memenangkan pukulan tepat di luar busur pertahanan 50m mereka, Shai Bolton yang elektrik menukik ke bola yang memantul di dekat lingkaran tengah dan akhirnya berusaha untuk meluncurkannya ke depan ke rekan setimnya di Richmond di 50 penyerang, tetapi Neale menghasilkan pukulan terakhirnya. bertindak dalam kinerja manusia super.

“Dia menyelam seperti Superman untuk menjegal Shai Bolton di tengah lapangan,” kata kepala eksekutif Lions Greg Swann kepada ABC Radio Brisbane.

“Shai cukup cepat dan dia berhasil menyeretnya ke bawah dan menghentikan mereka maju dan kami mendapat bola.

“Itu salah satu pertandingan final terbesar yang pernah dimainkan siapa pun. Itu adalah penampilan yang luar biasa.”

Tekel ini di menit terakhir mungkin telah menyelamatkan permainan untuk Brisbane. (Getty: Michael Willson/AFL Photos)

Swann, yang bertanggung jawab atas Collingwood (1999-2007), Carlton (2007-14) dan Brisbane (sejak 2014) di AFL, mengatakan itu adalah permainan terbaik yang pernah dia ikuti.

“Dalam 20 tahun saya sebagai CEO, ada permainan lain yang saya miliki di puncak tangga sebagai waktu terbaik saya, tetapi saya pikir tadi malam telah melewati itu,” katanya, menyinggung kemenangan tandang Collingwood atas Port Adelaide di final kualifikasi 2002 mereka.

Jika Brisbane ingin melanjutkan seri final ini, Brisbane juga harus meraih kemenangan besar di laga tandang, dengan lawatan ke Melbourne atau Sydney yang menanti saat mereka bersiap menghadapi tim yang kalah dalam kualifikasi Demons-Swans.

Apa pun yang terjadi, Lions tidak akan memainkan pertandingan kandang lagi musim ini, yang bisa membuat perbedaan besar mengingat suasana di Gabba yang padat pada Kamis malam.

“Kedengarannya seperti ada 100.000 orang di sana,” kata Swann oleh beberapa pemain Lions.

“Itu sangat parau sehingga Anda tidak bisa mendengar wasit, Anda tidak bisa mendengar rekan satu tim Anda memanggil bola. Suasananya luar biasa.”

Tetapi Fagan tidak membiarkan dirinya atau tim untuk terlalu jauh di depan mereka, dengan finis di urutan keenam berarti mereka harus memenangkan empat final berturut-turut untuk mengklaim bendera pertama mereka sejak 2003.

Bagaimanapun, satu-satunya kemenangan final mereka yang lain sejak 2009 datang dua tahun lalu, juga di Gabba melawan Richmond, sebelum dikalahkan oleh 38 poin di final penyisihan melawan Geelong.

“Kami ingin memenangkan lebih banyak final, jadi kami tidak akan terbawa oleh diri kami sendiri malam ini, atau memberi tepukan pada diri kami sendiri,” kata Fagan.

“Tetapi jika ada cara bagi kami untuk menunjukkan bahwa Anda terbuat dari bahan yang tepat, saya pikir kami menunjukkan itu.”

The Lions masuk tanpa gelandang Jarryd Lyons (selangkangan), bek Marcus Adams (gegar otak) dan pasangan yang diskors Cam Rayner dan Noah Answerth, kemudian kehilangan gelandangan Oscar McInerney di menit ketiga.

Mereka tidak akan memiliki McInerney atau Adams untuk semifinal minggu depan.

ABC/AAP

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Adam Long